Senyawa Brokoli Ditemukan Bisa Membantu Pengobatan Diabetes

Beberapa orang mungkin tidak suka memakan sayuran, namun bagi seseorang yang memiliki badan gemuk dan diabetes tipe 2, Brokoli bisa menahan kunci untuk memperlambat, dan berpotensi membalikkan, penyakit ini, menurut sebuah studi baru.

Para ilmuwan menggunakan penelitian komputasi dan eksperimental untuk menghasilkan 50 gen yang menyebabkan gejala diabetes tipe 2. Mereka juga menemukan senyawa yang disebut sulforaphane - yang ditemukan secara alami pada sayuran seperti brokoli, kubis Brussel dan kubis - yang dapat menolak ekspresi gen tersebut, menurut temuan tersebut, yang diterbitkan hari ini (14 Juni) di jurnal Science Translational Medicine.

Dalam penelitian tersebut, para ilmuwan memberi sulforaphane kepada pasien obesitas, dalam bentuk ekstrak brokoli terkonsentrasi. Mereka menemukan bahwa hal itu meningkatkan kemampuan sistem pasien untuk mengendalikan kadar glukosa mereka dan mengurangi produksi glukosa mereka - dua gejala diabetes yang dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya, termasuk penyakit arteri koroner, kerusakan saraf dan kebutaan.

Diabetes tipe 2, bentuk diabetes yang paling umum, menyerang lebih dari 300 juta orang di seluruh dunia. Bagi penderita penyakit obesitas, kelebihan lemak dalam hati membuat tubuh kurang sensitif terhadap hormon insulin, yang bisa menyulitkan organ untuk membantu mengatur kadar gula darah. Biasanya, insulin, yang diproduksi oleh pankreas, merangsang hati untuk mengeluarkan glukosa dari aliran darah dan menyimpannya untuk digunakan nanti.

Orang dengan diabetes tipe 2 biasanya disarankan untuk mengubah pola makan mereka untuk membantu mengendalikan kadar gula darahnya. "Perubahan gaya hidup adalah inti dari pengobatan diabetes tipe 2 namun seringkali perlu dilengkapi dengan obat-obatan. Saat ini pilihan pengobatan utama adalah obat metformin. Tapi tidak setiap orang yang membutuhkannya bisa menerimanya. Sekitar 15 persen pasien diabetes tipe 2 telah mengurangi fungsi ginjal dan memakai metformin dapat meningkatkan risiko asidosis laktat, peningkatan asam laktat yang tidak sehat, yang dapat menyebabkan ketidaknyamanan perut, pernapasan dangkal, nyeri otot atau kram, dan kelelahan. Sekitar 30 persen pasien yang memakai metformin mengalami mual, kembung dan sakit perut.

Pemimpin studi Annika Axelsson, seorang mahasiswa doktoral di Gothenburg, dan rekan-rekannya memulai dengan menganalisis jaringan hati dari tikus diabetes yang diangkat dengan "diet Barat" yang mengandung lemak 42 persen dan 0,15 persen kolesterol. Setelah beberapa tes, para ilmuwan mengidentifikasi 1.720 gen yang terkait dengan hiperglikemia, suatu kondisi di mana jumlah glukosa yang berlebihan beredar dalam darah. Setelah analisis lebih lanjut, para peneliti menyempit 1.720 gen ke jaringan dari 50 gen terkait yang bersama-sama menghasilkan tingkat bloodglucose yang tinggi. Jaringan ini menjadi tanda penyakit yang disebut untuk diabetes tipe 2.

Selanjutnya, para peneliti menggunakan database senyawa obat yang ada dan menggunakan program pemodelan matematika untuk memberi peringkat pada senyawa tersebut karena kemampuan potensial mereka untuk membalikkan tanda lahir penyakit - dengan kata lain, untuk menolak gen yang terlalu banyak diekspresikan. Sulforaphane memiliki peringkat tertinggi. Tim ini menjalankan beberapa percobaan untuk melihat apakah sebenarnya kadar glukosa dapat turun dalam sistem kehidupan. Pertama, mereka menguji senyawa dalam sel yang tumbuh di piring lab, dan menemukan bahwa ia menghambat produksi glukosa. Selanjutnya, mereka mengujinya pada hewan pengerat, dan menemukan bahwa hal itu meningkatkan toleransi glukosa pada hewan dengan diet tinggi lemak atau fruktosa tinggi.

Akhirnya, para peneliti menguji sulforaphane pada manusia. Selama 12 minggu, 97 pasien dengan diabetes tipe 2 mengambil dosis harian ekstrak sporut brokoli terkonsentrasi dalam bentuk bubuk. Dosisnya sekitar 100 kali jumlah ditemukan secara alami pada brokoli. Bagi mereka yang tidak gemuk, sulforaphane tidak berpengaruh.

Tapi bagi mereka yang mengalami obesitas, hasilnya signifikan, lapor para periset. Biasanya, untuk orang dengan diabetes tipe 2, kadar glukosa dalam darah tetap tinggi, bahkan saat mereka sedang berpuasa. Tapi sulforaphane mengurangi glukosa darah puasa pada pasien ini sebesar 10 persen dibandingkan dengan peserta dalam penelitian yang mengonsumsi plasebo, menurut penelitian tersebut. Jumlah itu cukup untuk menurunkan risiko seseorang terkena komplikasi kesehatan. Dan senyawa tersebut tidak menyebabkan masalah gastrointestinal yang dapat menyebabkan metformin, atau efek samping lainnya.

Untuk tahap selanjutnya dari penelitian ini, Rosengren mengatakan bahwa tim tersebut ingin menyelidiki efek sulforaphane pada orang-orang dengan prediabetes untuk mengetahui apakah dapat memperbaiki kontrol glukosa sebelum diabetes tipe 2 berkembang.










(ADP)