​Diet Goggles, Pengaruhi Pikiran untuk Makan Lebih Sedikit


Jepang adalah negara yang sangat komunal, dan dengan demikian salah satu hal yang orang Jepang hindari adalah mencuat. terdapat pengejaran yang kuat untuk menjadi "sama seperti orang lain." Pemikiran seperti ini dapat dilihat bahkan dalam cara mereka merawat tubuh mereka. Orang Asia biasanya berada di sisi yang lebih ramping, terutama wanita, jadi seringkali ada tekanan sosial di Jepang untuk mempertahankan berat badan tertentu. Meski begitu, setiap tubuh orang berbeda. Terkadang, orang menjadi lebih berat daripada berat badan "biasa". Dalam kasus ini, banyak dari mereka beralih ke diet. Dan Menjadi salah satu negara terkemuka dalam hal teknologi, Jepang menerapkan diet ke tingkatan baru berikutnya. Mereka menemukan cara untuk menggabungkan teknologi dengan diet. Dengan munculnya, "kacamata diet" .

Keinginan untuk memiliki tubuh yang langsing adalah sesuatu yang universal. Inilah salah satu alasan mengapa banyak metode diet dan rutinitas kebugaran terus bermunculan di seluruh dunia. Jepang memiliki beberapa metode dietnya sendiri. Misalnya, ada yang disebut dengan "one food type diet" di mana Anda hanya makan satu jenis makanan selama diet Anda. Ada juga saat "cabbage only diet" dan "ramen-only diet" yang sangat populer. Diet gila termasuk "diet hanya air" dan "diet hanya udara" dimana Anda benar-benar tidak mengkonsumsi apapun kecuali udara.

Sementara metode yang disebutkan di atas tentu membantu menurunkan berat badan dengan cepat, mereka seringkali tidak sehat karena Anda tidak bisa mendapatkan nutrisi lengkap yang Anda butuhkan dari makan hanya satu jenis makanan. Ada juga risiko yang lebih tinggi dari apa yang kita sebut "efek yo-yo" pada jenis makanan ini. Jika Anda tidak sadar, efek yo-yo adalah istilah yang diciptakan oleh Kelly D. Brownell, seorang ahli obesitas Amerika. Artinya adalah bahwa meskipun seseorang berhasil menurunkan berat badan dalam waktu singkat, dia tidak akan dapat mempertahankan penurunan berat badan itu dan pada akhirnya akan mengembalikannya ke berat badan sebelumnya. Efek yo-yo sangat menakutkan karena dalam kebanyakan kasus, Anda tidak hanya mendapatkan kembali berat badan yang hilang, tapi Anda juga cenderung menimbang lebih dari sebelum Anda memulai diet. Tak perlu dikatakan, jenis diet semacam itu tidak efektif dan mereka mengalahkan tujuan mengapa Anda berdiet sejak awal.

Salah satu pilihan sehat yang direkomendasikan oleh ahli gizi adalah makan makanan biasa Anda tetapi dalam porsi yang lebih kecil atau sedikit. Namun, sama seperti dengan diet apapun, metode ini bisa jadi sulit, terutama saat Anda baru memulai. Beruntung, Jepang adalah negeri inovasi. Sesuai dengan namanya, ia telah menemukan cara untuk mengecoh otak Anda agar berpikir bahwa Anda makan lebih banyak dari yang Anda makan sebenarnya. Penemuan ini disebut "Diet Goggles."

Perangkat headset virtual reality semakin populer akhir-akhir ini. Sebuah tim ilmuwan Jepang mengambil satu langkah lebih jauh dan menemukan sistem VR untuk menyusupkan jalan Anda ke dalam diet. Tim yang dipimpin oleh Michitaka Hirose, seorang profesor di Universitas Tokyo, menyebut sistem VR ini "Augmented Satiety." Biasanya diketahui oleh istilah "kacamata diet." Akhirnya, apa yang dilakukannya adalah Ini memungkinkan pemakainya untuk melihat item makanan lebih besar dari ukuran sebenarnya. Ini semua bisa dicapai melalui teknik grafis komputer interaktif. Bila dikatakan seperti itu, konsep tersebut tampaknya sederhana dan Anda mulai bertanya-tanya mengapa tidak ada yang pernah memikirkan untuk melakukan hal itu sebelumnya. Namun, sebenarnya tidak sesederhana itu. Otak adalah hal yang kompleks dan untuk mesin untuk mengelabui itu, perhitungan harus sempurna. Misalnya, jika makanan terlalu besar dalam kaitannya dengan gigitan sebenarnya, otak manusia akan menangkapnya. Juga, ketidakseimbangan apa pun pada benda-benda di sekitarnya sehubungan dengan makanan akan diperhatikan oleh otak Anda. Otak Anda harus percaya bahwa itu nyata. Jika tidak, itu tidak akan berhasil.

Untuk mengatasi masalah ini, tim memastikan bahwa perbedaan antara item makanan yang diperbesar dan ukuran sebenarnya tidak akan terlalu besar. Juga, Augmented Satiety mengubah sudut hal yang berhubungan dengan makanan. Ini berarti jika Anda memegang barang makanan di tangan Anda, sudutnya akan diubah oleh kacamata sehingga bahkan jika bahan makanan itu sendiri membesar, tangan Anda tetap terlihat normal dan tidak terlihat seperti balon yang membengkak. Detail seperti inilah yang membuat sistem VR lebih rumit dari sekedar kaca pembesar yang di buat bagus.

Eksperimen awal menggunakan kacamata diet tampaknya sukses. Dalam satu eksperimen tertentu, mereka meminta peserta untuk makan Oreo saat menggunakan kacamata. Para peserta kemudian diinstruksikan untuk makan sampai mereka merasa perut mereka penuh. Ada dua bagian untuk percobaan ini. Bagian pertama adalah ketika mereka membuat Oreo terlihat 50% lebih besar dari sebelumnya. Bagian kedua adalah saat mereka membuat Oreo terlihat dua pertiga lebih kecil. Pada bagian pertama, peserta makan 10% lebih sedikit, dibandingkan dengan bagian kedua dimana peserta makan 15% lebih banyak.

Tentu ini belum sempurna, terdapat beberapa masalah tersisa untuk diselesaikan pada sistem VR. Seperti yang telah kita buat, pikiran adalah hal yang kompleks. Meskipun eksperimen menunjukkan bahwa otak bisa tertipu, tidak ada jaminan bahwa Anda dapat terus-menerus menipunya untuk jangka waktu yang lama agar diet memiliki efek. Juga, ada masalah tentang perasaan seseorang saat dia menggunakan kacamata diet, tapi semakin lapar karena porsi yang lebih kecil.

Namun, bahkan dengan pertanyaan dan tantangan ini, gagasan tentang kacamata diet adalah sesuatu yang benar-benar dapat kita lihat berhasil sebagai pilihan diet yang hebat karena jauh lebih sehat daripada banyak diet iseng yang ada. Beberapa orang memiliki keyakinan kuat bahwa memberi lebih banyak penelitian dan lebih banyak eksperimen, Augmented satiety dapat ditingkatkan dan dapat membantu banyak orang dengan masalah diet mereka, terutama mereka yang memiliki masalah kesehatan yang lebih serius seperti obesitas. Mudah-mudahan, tim ini memperbaiki kacamata diet sehingga kita bisa menantikan era yang lebih sehat.








foto: wsj

(ADP)