Bagaimana Style & Fashion Orang Jepang Sehari-hari

Kita tahu, style mode Jepang banyak dikagumi di seluruh dunia, mulai dari gaya berpakaian remaja, banyak yang berpikir bahwa mereka memakai apa pun yang mereka inginkan, visi mereka dalam berpakaian dipublikasikan oleh banyak blog yang menampilkan foto-foto street style Jepang. Banyak orang berpikir ketika berkunjung dan berjalan di Jepang, mereka hanya akan bertemu dengan siswa berseragam, wanita tua dengan kimono, dan salarymen (pekerja kantoran).


Kenyataannya di kehidupan sehari-hari, orang Jepang berpakaian seperti layaknya orang Amerika atau Eropa, atau campuran dari gaya Eropa modern dengan gaya tradisional, mereka hanya berpakaian lebih formal dibandingkan negara-negara lain khususnya di Asia. Sebagai contoh, akan sulit untuk menemukan orang Jepang mengenakan jeans atau sweatpants meski dalam waktu santai mereka, namun melihat pria mengenakan polo shirt dan presentasi cukup banyak dari wanita yang mengenakan rok akan lebih sering ditemukan disana.

Japanese style tidak hanya unik dan edgy, namun juga elegan dan terdepan dalam fashion, selalu memikirkan dan tergantung pada gaya individual. Selain itu, perbedaan dalam berpakaian mereka juga dipengaruhi oleh berbagai lingkungan dimana mereka tinggal atau tempat dimana mereka sering berada.

Memang benar adanya bahwa sebagian besar karyawan perusahaan memakai jas, biasanya hitam, biru atau abu-abu, dan untuk itu mereka telah mendapatkan label salarymen: Anda mungkin menemukan mereka sepanjang hari pada hari kerja, di kereta atau di sekitar perkantoran, dan mereka dikenali dari tas khas mereka. Konotasi istilah telah mengalami evolusi dari waktu ke waktu; setelah Perang Dunia Kedua, posisi salaryman dipandang sebagai salah satu pribadi yang stabil, dapat memastikan kondisi sosial yang diinginkan dan dihormati. Dalam ekspresi modern, hal ini terkait dengan jam kerja yang panjang, rendah gengsi dalam hierarki perusahaan dan perbudakan upah.

Ini adalah konotasi terkenal karena banyak wisatawan yang sering berpikir semua pria dalam setelan adalah salarymen. sebenarnya anda bisa bertemu seorang pria dalam setelan yang ternyata adalah bos perusahaannya, seorang salaryman yang efektif, atau seseorang yang melakukan pertemuan: setelan jas digunakan oleh orang-orang di semua kesempatan resmi atau kesempatan lain yang membutuhkan pakaian sesuai, untuk menunjukkan bahwa mereka adalah orang-orang yang benar yang menghormati dan ingin memamerkan energy positif mereka. tak perlu heran, anda akan sering menemukan mereka setiap hari di Jepang.

Saat hari sekolah, anda akan banyak menemukan para pelajar mengenakan seragamnya saat pagi sebelum sekolah atau ketika mereka pulang, bergerombol berjalan bersama atau pergi ke tempat bimbingan belajar. Penggunaan seragam sekolah sebagai pakaian sehari-hari telah dimulai sejak akhir abad ke-19, pertengahan era Meiji. Sebagian besar pelajar di Jepang menghargai seragam mereka, itu memberikan mereka rasa memiliki satu kelompok sosial dan, selain semua berpakaian sama, hal ini membantu untuk menghilangkan perbedaan sosial di lingkungan sekolah.

Memang benar bahwa seragam siswa begitu populer bahwa banyak juga memakainya di luar jam sekolah. Selain itu, ini dianggap lebih efisien dan hemat dibandingkan harus pulang untuk berganti pakaian lalu pergi kembali untuk berjalan-jalan bersama teman. Jika Anda menganggap pakaian sebagai pakaian resmi untuk berbagai acara, ini juga terjadi dalam seragam sekolah untuk anak-anak dan remaja: Namun, siswa tidak akan mengenakan seragam mereka untuk pernikahan atau upacara atau pada akhir pekan untuk hanya pergi berbelanja.

Pemikiran orang asing lainnya tentang pakaian sehari-hari di Jepang adalah wanita yang lebih tua dengan kimono-nya. Kini akan jarang ditemukan seorang pergi mengenakan kimono juka itu bukan acara khusus, anda akan sering bertemu dengan gadis atau wanita yang mengenakan blus, rok, atau setelan blazer. Umumnya, banyak wanita Jepang yang lebih memilih untuk menyewa kimono, seperti yang juga bisa dilakukan oleh wisatawan.

Banyak perempuan di Jepang memilih kimono terutama pada hari Sabtu atau Minggu, untuk kunjungan ke kuil atau tempat suci dengan teman-teman, atau untuk upacara seperti Coming of Age Day. Dulu, gadis-gadis muda biasanya menghindari mengenakan pakaian tradisional, tapi kini mereka menunjukkan minat yang mulai tumbuh. ini dikarenakan kemungkinan untuk menyewa kimono atau membeli kimono second dan fakta bahwa Anda dapat memiliki pakaian yang sudah dikoordinasikan untuk berbagai kesempatan dengan hanya memilih aksesoris yang tepat.

Diluar street style seperti gyaru, Lolita, dekora, visual kei dan yang lainnya. bagaimana pendapat kamu tentang style berpakaian orang Jepang sehari-harinya? style berpakaian orang Jepang bisa dikatakan cukup edgy dilihat dari sisi fashionable. Satu hal yang berpengaruh untuk style mengesankan mereka yakni bagaimana musim memperngaruhi cara dan gaya berpakaian orang Jepang.





foto: asiansinspirations

(ADP)